Saya Dipanggil Pak Baru

Beberapa tahun lalu. Ketika saya masih baru berada di sekolah. Saya masih kuliah semester 5 saat itu. Seorang siswa badannya gendut, umurnya 12 tahunan lah. Namanya Rendi, begitu doang tidak ada nama belakangnya. Yang bikin saya terotak itu  bukan fisiknya yang gendut, melainkan panggilan anak itu kepada saya. Rendi memanggil saya Pak Baru. 

Hasil gambar untuk SD

Inget jaman sekolah gak, waktu kita gak tau nama guru yang mengajar kita, kemudian kita bakalan memanggil guru tersebut dengan menggatikannya sama nama mata pelajaran yang diampu oleh guru tersebut. Misalkan guru IPS seorang ibu-ibu, maka disebutlah Ibu IPS. Atau PAK Bahasa jika mengajar bahasaa. Nah pengalaman saya ini berhubung saya baru di sana, maka wajar kalau saya dipanggil Pak Baru. 

Sejak saat itu, terhitung hampir empat tahun. Jadi anak itu sudah kelas X sekarang. Widih, saya sudah punya anak usia SMA. Kece kan ya? 

Saya bekerja di sekolah dasar. Kalau lidah kita akrab dengan sebutan SD. Tapi tiap ditanyai oleh orang baru perihal pekerjaan, saya selalu jawab kalau saya nganggur. Entahlah, menurut saya ngebeberin ke orang gak kenal itu gak penting. Dan lagi kadang saya terlalu malas buat ngejelasin sesuatu ke orang baru. Jadi kalau kamu ketemu saya, jangan pernah heran kalau saya terlalu ngelantur. Itu adalah proses saya buat mengalihkan omongan. 

Jadi selama empat tahun ini, saya sudah mengalami pergantian empat kali anak kelas 6. Setiap pergantian musim, saya bakal menemukan banyak ragam perbedaan. Mulai dari fisiknya, jumlah siswa per kelas, kebiasaan apa saja yang mereka lakukan, sikap mereka ketika ketemu saya, dan lainnya. Saya malas mengetik semuanya. Tapi ada satu hal yang membuat mereka terlihat sama. Anak kelas 6 itu selalu rame. Ribut mulu kerjaannya. Apa di dunia ini kelas 6 ditakdirkan buat selalu ribut? Hmm. Ini tampak sekali ketika mereka sedang ada jam kosong. 

Mengapa yang saya perhatikan hanya keributannya saja? Dan mengapa hanya kelas 6? Karena saya bukan pengajar. Saya adalah staf. Dan ruangan saya satu gedung dengan Kepala Sekolah. Di sekolahan, gedung kantor memang gancet sama ruang kelas 6. Jadi kebayang bukan betapa terganggunya hidup saya ketika kelas mereka rame. 

Paling-paling Ibu Kepala Sekolah segera memberikan titahnya ke saya. "Mas, coba dilihat anak kelas 6 itu ada gurunya apa nggak?" 

Kira-kira seperti itu kalau kelas mereka mulai terdengar gaduh. 

Saya sih dari musim ke musim cuma ngasih petuah yang sama. Ya elah petuah. Saya bilang begini, "Kelasmu ini dekat dengan kantor. Kantor itu sering didatangi tamu. Kalau kamu rame, terdengar sampai ke sana. Bikin malu saja." 

Ah petuah macam apa ini. Kalau sudah begini mereka langsung diam. Terus entah, kalau saya nggak ada apakah mereka bakal ngatain saya apa. Ya paling nggak pas ada saya mereka diem lah. Emang hidup di sekolahan itu susah, Mak. Asli.

Anak kelas 6 ini juga beragam polahnya. Misal si Rendi yang saya sebutkan pertama kali. Anak ini kerjaannya tidur mulu. Gurunya sampai gak heran. Sementara saya kan orang baru kala itu. Jadi pas saya masuk kelas, saya heran, ini anak pingsan apa gimana. Tapi kok gurunya diam aja. Ini temannya juga pada cuek. Aneh sekali, pikir saya. Terus saya bangunin lah si Rendi. Di ruangan malah langsung gaduh, saya diketawain, sampai sekarang saya juga masih bingung dengan adegan itu. Aneh sih. 

Kalau anak kelas 6 tahun sekarang ini paling banyak omong menurut saya. Tapi paling punya bakat juga. Kemaren gerak jalan menang. Generasi ini juga punya prestasi di kejuaraan Lomba Bercerita Tingkat Kabupaten setahun yang lalu. Dan sekarang para siswinya rajin menari-nari di koridor saat jam istirahat. Hingga ditontonin oleh siswa dari sekolah tetangga. Kece gak tuh. Wk

Lucunya tahun kemarin, ada anak bernama Aji, barusan sunat. Terus nggak sengaja mapasin saya di pintu toilet. Dia mau kencing. Terus ngomong begini, "Kak, aku abis sunat, nih." Sambil pamerin tititnya. Anak jaman sekarang begitu ya, bidip bidip. 

Saya jadi mikir, dulu pas kelas 6 saya seperti apalah kira-kira. hmmmm

Postingan terkait:

5 Tanggapan untuk "Saya Dipanggil Pak Baru"

  1. Pak Baru enak dong karna gak akan pernah jadul ... :)

    ReplyDelete
  2. Buahahak. Pamerin tititnya. Apa cobak yg ada di benaknya? 😂😂😂

    Aku pas kelas 6 jadi primadona sekolah. Punya fans tapi cupu cupu -_-

    ReplyDelete
  3. yang sabar ya, Pak Baru XD

    ReplyDelete
  4. Kunjungan pertama.
    #salim sama pak baru
    salam kenal :)

    kelas 6 SD merupakan masa peralihan dari anak ingusan ke remaja tanggung. jadi ya tingkahnya gitu, warbiyasak absurd.

    dulu seingetku pas aku kelas 6 SD, aku lagi giat-giatnya belajar. soalnya sebelumnya dari kelas 1-5 SD saya termasuk pelajar model si Rendi gitu.

    eh di tempatku baru itu artinya bisu loh.

    ReplyDelete
  5. Entahlah, menurut saya ngebeberin ke orang gak kenal itu gak penting. Dan lagi kadang saya terlalu malas buat ngejelasin sesuatu ke orang baru. Jadi kalau kamu ketemu saya, jangan pernah heran kalau saya terlalu ngelantur. Itu adalah proses saya buat mengalihkan omongan.

    pak baru, kok kita sekarakter ya, kayaknya?
    hehehe

    ReplyDelete

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!